Sunday, June 6, 2010

Cerita Ayam dan Musang

Pada suatu hari ada seekor ayam sedang bertelur di rimbunan lalang. Agak lamalah sudah ia bertelur, dan setelah selesai, ada tujuh biji kesemuanya. Tidak ada yang mengganggunya sejak mula ia bertelur hingga kini mulai mengeram. Hanya beberapa hari dia mengeram, maka telurnya mula menetas.

Pada masa itu ada seekor musang yang sedang lapar sebab sudah lama tidak mendapat makanan. Musang itu berjalan-jalan mencari makanan, tetapi tidak ada apa-apa yang dijumpainya. Tiba-tiba dia ternampak tempat ayam itu bertelur di dalam rimbunan lalang. Berkatalah Si Musang, "Eh, biarlah saya pergi melihat kalau ada apa-apa di situ." Si Musang berjalan, dan apabila dia sampai di rimbunan lalang itu, dia nampak ada seekor ayam masih mengeram, sebab baru tiga biji telurnya sudah menetas. Si Musang pun berkata, "Hai, engkau ada di sini pula. Berapakah telurmu?"

Jawap Si Ayam, "Ada tujuh biji sahaja, tetapi janganlah makan saya dahulu, sebab telurku belum habis menetas. Nanti engkau tidak akan kenyang."

Jadi Si Musang pun bertanya, "Kalau begitu bilakah habis menetas kesemua telurmu itu?"

Si Ayam berkata, "Lama lagi sebab baru satu sahaja yang sudah menetas sekarang, "pada hal tigalah telurnya sudah menetas. "Tunggulah enam hari, pada hari yang ketujuh, datanglah lagi ke sini, tentu semuanya akan menetas," sambung Si Ayam.

"Baiklah," kata Si Musang. Si Musang betul-betul nak makan sebab dia sudah lapar. Semenjak enam hari itu dia berjalanj-alan mencari makanan. Tiap-tiap hari dia pergi memeriksa Si Ayam. Pada hari yang kelima, semua telur itu sudah menetas. Tapi Si Ayam belum meninggalkan tempatnya sebab anak-anaknya belum pandai berjalan. Si Musang pula mengira hari yang dia harus balik ke tempat itu sebab dia akan pergi makan ayam itu. Kini ada satu hari lagi. Pada hari itu, Si Ayam pergi mengambil duri untuk diletak di tempat mengeram, dan hari itu juga ia pergi bersama-sama anak-anaknya, lari pulang kepada empunya.

Hari yang ketujuh pun sampai, dan Si Musang pun datang. Sangka Si Musang ayam itu masih berada di sana. Apabila dia sudah sampai di tempat Si Ayam bertelur, dengan pantas dia melompat ke bekas sarang Si Ayam. Wah! Apa lagi seluruh badannya habis terkena duri. Dia tidak dapat makan ayam. Akhirnya Si Musang mati sebab tercucuk duri.

No comments:

Post a Comment

Post a Comment